Friday, June 04, 2010

Pembedahan ghaib ( Nabi Muhammad)....Siri (14)

BUKANKAH Kami telah melapangkan bagimu, dadamu (wahai Muhammad serta mengisinya dengan iman dan hidayat petunjuk)?. Dan Kami telah meringankan daripadamu bebanmu (menyiarkan Islam). (al-Insyirah: 1-2)

KETIKA berusia tiga tahun, Muhammad dan saudara susuannya telah ditugaskan untuk menggembala kambing. Mereka akan bermain-main sambil memerhatikan binatang ternakan mereka meragut rumput.

Pada suatu hari, saudara susuan Muhammad berlari pulang ke rumah. Wajahnya pucat dan dia menangis.

“Muhammad telah dibunuh,” teriak anak itu sambil mendapatkan ibunya, Halimah.

“Apa yang kau katakan ini?” soal Halimah. Hatinya mula bimbang.

“Ada dua orang lelaki yang memakai baju putih telah datang. Dia menelentangkan Muhammad dan membedah dadanya,” cerita anak itu lagi.

Halimah terperanjat mendengar cerita anaknya itu. Tanpa berlengah lagi, Halimah berlari ke padang rumput untuk mencari Muhammad. Suami dan anak Halimah mengekorinya. Akhirnya mereka menemui Muhammad terduduk di atas rumput. Mukanya pucat dan matanya terbuka luas.

Halimah menerpa ke arah Muhammad. Dia memeluk dan mencium wajah Muhammad berkali-kali. Tubuh anak susuannya itu diperhati dengan teliti. Halimah bersyukur kelegaan apabila melihat Muhammad tidak apa-apa.

“Apa yang telah terjadi, wahai anakku?” soal suami Halimah apabila dilihatnya Muhammad telah beransur pulih.

“Sewaktu saya sedang memerhatikan binatang ternakan kita ini meragut rumput, tiba-tiba datang dua orang lelaki yang berpakaian putih.

“Saya sangkakan mereka itu dua ekor burung yang besar. Tapi ternyata tekaan saya salah,” cerita Muhammad yang masih berada dalam pelukan Halimah.

“Kau kenalkah mereka?” soal Halimah.

“Tidak, saya tidak kenal. Mereka merapati saya. Salah seorang bertanya kepada yang seorang lelaki, “Adakah ini anaknya?” Kawannya menjawab, “Benar”. Kemudian mereka merebahkan tubuh saya dan mereka membelah dada saya. Saya langsung tidak berasa sakit,” cerita Muhammad.

“Berdarahkah? Di mana dibelah? Sakitkah?” soal Halimah bertalu-talu.

“Di sini,” kata Muhammad, sambil menunjuk ke dada kirinya. “Mereka mengambil sesuatu sambil berkata: “Inilah bahagian yang syaitan suka.” Mereka lalu mencuci dada saya dengan air yang sejuk. Kemudian, mereka terus ghaib,” cerita Muhammad.

Halimah takjub mendengar kata-kata Muhammad. Dia tahu anak itu tidak pernah berbohong. Halimah tertanya-tanya apakah rahsia di sebalik keajaiban itu. Mungkin Muhammad akan menjadi kebanggaan dan sanjungan umat manusia kelak.

Halimah menyuarakan kerisauan hatinya kepada suaminya. Mereka berbincang tentang perkara itu.

Walaupun berat rasa Halimah untuk berpisah dengan Muhammad, namun mereka terpaksa menghantar Muhammad kembali ke rumah Aminah. Mereka takut kalau Muhammad dicederakan nanti.

2 comments:

iekarosli said...

nie la kisah nabi muhammad yg d blah dadanya lalu d ambil drh ktor utk mensucikn drinya...dadanya d cuci ngn air zam2....lihatlah betapa sucinya dri nabi muhammad..wslm

bolo ketoprak said...

Ni cerita dibedah scra harfiah apa hakikat?